- TEMPLATE BLOG SEDANG RUSAK DAN DALAM PROSES PINDAH BLOG -
BLOG BARUNYA :
choliknf1998.blogspot.com 


BLOG TEMPLATE IS BROKEN AND IN THE PROCESS OF MOVING BLOG
THIS BLOG NEW :

Rabu, 07 Maret 2012

FBI Tangkap Peretas



WASHINGTON - Tujuh orang yang diduga sebagai peretas di AS, Inggris dan Irlandia ditangkap dengan tuntutan kejahatan komputer yang mempengaruhi ''lebih dari satu juta korban''.  FBI mengatakan lima orang tersebut terlibat dalam jaringan Lulzsec, sedangkan yang lainnya sebagai anggota peretas Antisec.

Sebelumnya pemimpin Lulzsec Hector Xavier Monsegur dinyatakan bersalah pada 12 Agustus silam dalam dakwaan kriminal. Penangkapan atas Monsegur ini diyakini membuka banyak informasi atas sejumlah peretas lainnya.

FBI menyatakan bahwa Monsegur - yang juga dikenal dengan nama Sabu - mengakui terlibat dalam serangan terhadap kelompok media Sony Pictures Entertainment dan Fox Broadcasting serta sejumlah lembaga penyiaran publik lainnya.

Penangkapan terbaru melibatkan Jake Davis, 19 dari Lerwick, Kepulauan Shetland, Ryan Ackroyd, 25, dari Doncaster, dan Darren Martyn, 25, dari Galway, Irlandia. Mereka dituntut atas dua konspirasi peretasan komputer.

Sementara Donncha O'Cearrbhail, 19, dari Birr, Irlandia menghadapi satu tuntutan konspirasi peretasan dan dugaan terpisah terkait pencurian data. Polisi Irlandia juga menyebut bahwa mereka menangkap seorang lelaki yang terkait dengan penggerebekan tersebut.

Sedangkan Scotland Yard tidak menyebut nama lelaki berusia 17 tahun dari London Selatan yang juga dituduh dengan dua kejahatan komputer.

FBI menambahkan bahwa Jeremy Hammond - yang dikenal dengan nama Anarchaos - ditahan di Chicago terkait dengan tuduhan peretasan terhadap lembaga Startfor Desember silam. Diduga organisasi peretas Antisec mempublikasikan data yang dicuri ke sebuah situs pembagi data.

Retak di dalam

Berdasarkan surat dakwaan Monsegur, Mei silam, disebutkan bahwa dia bertindak sebagai seorang ''simpatisan'', mengidentifikasi kelemahan dalam sistem komputer. Bersama dengan peretas lainnya dia juga diduga menyerang situs Senat AS, perusahaan keamanan internet Unveillance, Visa, Mastercard dan Paypal.

FBI mengatakan dia menghadapi hukuman maksimal penjara lebih dari 124 tahun jika dinyatakan bersalah atas semua dakwaan. Prof Alan Woodward, dari departemen komputer, Universitas Surrey menyatakan banyak peretas yang merasa dikhianati menyusul laporan bahwa Monsegur membantu polisi untuk menangkap peretas lainnya.

"Kelompok peretas Lulzsec sudah diam sejak pertengahan 2011 atau bertepatan dengan penangkapan Monsegur. Menilai dari tingkat aktivitasnya, sepertinya ada keretakan di dalam kelompok ini,'' tambah Woodward.

Sementara direktur riset keamanan Tren Micro, Rik Ferguson, menambahkan meski serangkaian penangkapan ini menandakan berakhirnya peretas Lulzsec, tetapi terlalu dini untuk menyatakan hal yang sama dengan Anonymous.

"Anonymous adalah organisasi yang berbeda dengan Lulzsec dan organisasi sejenis lainnya - setiap orang bisa dan melakukan tindakan atas nama Anonymous dan aktivitas mereka tidak memerlukan publisitas peretas individual atau penyingkapan detil yang secara personal memungkinkan untuk di identifikasi. Fakta bahwa Sabu menjadi 'selebritas', menggambarkan perbedaan besar antara Lulzsec dan Anonymous. Saya rasa para peretas yang harus kita khawatirkan adalah mereka yang tidak mempercayai siapapun dan tidak menginginkan kejayaan sejak awal,'' ungkap Ferguson.

Sebuah pesan tweet disampaikan AnonymousIRC- yang mengaku sebagai "kedutaan Antisec'' - menyatakan ''Kami berlayar dekat dengan angin, awak kami lengkap dan baik-baik saja.''

Sebuah pesan dari YourAnonNews menambahkan: ''Anonymous adalah hidra, potong satu kepala dan kami tumbuh dua.''





BBCindonesia


Jangan lupa Share keTemenmu :)

Artikel Lainya:

Terimakasih anda sudah membaca artikel FBI Tangkap Peretas Dengan URL http://choeliknf75.blogspot.com/2012/03/fbi-tangkap-peretas.html , Silahkan sebarkan artikel FBI Tangkap Peretas, namun jangan lupa untuk meletakkan link FBI Tangkap Peretas Sebagai sumbernya.
Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More